4 Motivasi Hacker dalam "Menjebol" Sistem Website


Jika denger kata hacker apa yang ada di benak sampeyan? waah, pasti orang yang pintar di bidang komputer atau mungkin seorang penjahat internet yang hobi meretas WEB dan mencuri akun. Ah terserah anda mau bilang apa tentang Hacker.. :D

Kita tentunya bertanya-tanya apa sih motivasi para hacker itu sewaktu “mengobok-obok” situs orang lain atau mencuri akun? Setidaknya ada empat motivasi yang membikin para hacker berbuat demikian.






  • Pertama, mereka ingin memamerkan kemampuan dalam meretas sistem.

  • Biasanya itu dilakukan oleh para hacker yang berusia muda untuk menunjukkan kejeniusannya dalam meretas sistem kepada teman-teman komunitasnya. Sebut saja hacker yang tergabung dalam kegiatan Web Gravity. Komunitas hacker itu seolah berlomba-lomba menjebol server tertentu.

    Server yang disasar tentu bukanlah server sembarangan, melainkan server “penting”, seperti milik CIA, FBI, dan Badan Intelijen Jerman. Apabila seorang hacker berhasil menemukan celah untuk menembus sistem keamanan milik situs tersebut, hacker tersebut akan mendapat prestise dari komunitasnya. Jadi, sebetulnya kegiatan peretasan itu hanya sekadar ajang “unjuk gigi” tanpa adanya niat lain.



  • Kedua, mereka ingin melancarkan aksi balas dendam.

  • Hal itu terjadi lantaran ada pihak-pihak tertentu yang enggak senang pada suatu situs, sehingga mereka pun berupaya “mengobrak-abrik” isi situs itu dengan meretas servernya. Kasus itu pernah dialami oleh Kaskus beberapa tahun silam.

    Kasus itu berawal saat ada pihak yang “tersinggung” oleh Kaskus lantaran salah seorang Kaskuser(pengguna Kaskus), melontarkan komentar yang cenderung menghina forum komunitas pihak tersebut. Pihak itu pun berang, dan kemudian menyerang situs Kaskus. Akibatnya, separuh database Kaskus hilang, dan Kaskus pun sempat “lumpuh”. Untungnya “pertikaian online” itu enggak berkepanjangan setelah disepakatinya memorandum online antara Kaskus dan pihak tersebut.




  • Ketiga, mereka ingin mendapatkan uang dengan meretas sistem.

  • Motivasi itu biasanya dilakukan oleh hacker profesional, yang cara kerjanya sangat terorganisir dan cepat. Mereka umumnya mengincar rekening pemilik akun dan password untuk membuka akun penting lainnya.

    Sebut saja kolompok hacker Carnabak yang berhasil meraup jutaan dollar setelah berhasil membobol sistem keamanan berbagai bank. Apa yang mereka lakukan tergolong sebagai cyber crime, dan jelas merugikan nasabah bank tersebut.




  • Keempat, mereka bekerja mengetes sistem keamanan suatu situs.

  • Enggak semua hacker punya niat jahat. Sebagian malah mendapat pekerjaan karena punya kemampuan untuk menguji dan memperkuat sistem keamanan suatu situs.

    Sebut saja, Herdian Nugraha, yang diberi hadiah uang puluhan juta setelah memberi tahu kepada sejumlah ecommerce tanah air bahwa sistem keamanannya masih menyisakan BUG. Belum lagi, hacker kelas dunia asal Indonesia, Jim Geovedi, yang kini bekerja melayani sejumlah perusahaan di London untuk memperkuat sistem keamanan websitenya.





    Berdasarkan penjelasan di atas, kita bisa menarik simpulan bahwa sebetulnya para hacker punya beragam motivasi, dari yang baik sampai yang jahat, dalam melancarkan aksinya. Biarpun demikian, siapa pun yang punya “cita-cita” menjadi seorang hacker profesional hendaknya menyadari bahwa kemampuan menembus sistem online yang rumit itu sebetulnya adalah sebuah “bakat”. Dan yang perlu di ingatHacker itu diakui, bukan mengakui. Jadilah HACKER yang bisa berguna untuk sesama.


    SEKIAN


    Comments
    0 Comments

    0 Response to "4 Motivasi Hacker dalam "Menjebol" Sistem Website "

    Posting Komentar

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel